Mar 21, 2017

Cara Menggunakan Hyperchem

Apa itu HyperChem?
HyperChem® ialah suatu program simulasi dan pemodelan molekular yang memung-kinkan perhitungan kimiawi yang kompleks. HyperChem mencakup fungsi-fungsi berikut:
  1. Membuat sketsa dwimatra (2D) molekul dari atom-atom penyusunnya, lalu mengubahnya menjadi model trimatra (3D) dengan HyperChem Model Builder.
  2. Memilih residu-residu standar secara berurutan dari perpustakaan asam amino dan nukleotida HyperChem/Lite untuk membangun protein dan asam nukleat.
  3. Membaca tipe atom dan koordinat molekular yang telah disimpan sebagai arsip HIN (masukan HyperChem yang dibuat sebelumnya) atau arsip ENT (mengambil dari sumber lain, yaitu Brookhaven Protein Data Bank/PDB)
  4. Menata kembali molekul, misalnya dengan memutar atau menggesernya.
  5. Mengubah kondisi tampilan, termasuk penampakan ruang, model molekul, dan label struktural.
  6. Merancang dan melakukan perhitungan kimiawi, termasuk dinamika molekular.
Tersedia berbagai metode mekanika molekular maupun mekanika kuantum (semiempiris atau ab initio). Perhitungan mekanika molekular menggunakan medan gaya MM+, AM-BER, BIO+, atau OPLS, sedangkan mekanika kuantum semiempiris meliputi extended Hückel, CNDO, INDO, MINDO3, MNDO, AM1, PM3, ZINDO/I, dan ZINDO/S.
  1. Penetapan efek isotop dalam perhitungan analisis vibrasional untuk metode-metode SCF ab initio dan semiempiris.
  2. Membuat grafik Excel dari hasil perhitungan kimiawi.
  3. Mensolvasikan molekul dalam kotak periodik.
Ringkasan fungsi-fungsi utama HyperChem ditunjukkan pada Gambar 1.
Gambar 1

Jendela HyperChem 6.0
Untuk memulai HyperChem 6.0 minimal diperlukan program Windows 95. Klik-kiri Shortcut to HyperChem (Gambar 2), maka muncul tampilan awal jendela HyperChem seperti ditunjukkan pada Gambar 3.

Gambar 2
Gambar 3

Tiga bagian yang penting untuk Anda pahami adalah Menu Bar, Tool Bar, dan baris status (status line). Deskripsi rinci dari ketiganya tidak dibahas di bab ini, dan akan dikupas satu per satu pada bab-bab selanjutnya.
Pada Menu Bar, terdapat 12 menu, yaitu: File, Edit, Build, Select, Display, Databases, Setup, Compute, Annotations, Script, Cancel, dan Help. Untuk membuka menu atau item di dalam menu, Anda cukup mengklik-kiri menu atau item tersebut, atau menekan Alt+huruf yang bergaris bawah pada menu yang bersangkutan, lalu huruf yang bergaris bawah pada item yang diinginkan. Misalnya, menekan Alt+S lalu A berarti memilih item Atoms pada menu Select. HyperChem juga menyediakan beberapa jalan-pintas untuk membuka item tertentu, yang beberapa di antaranya disenaraikan pada Tabel 1.

Tabel 1.
Jalan-pintas
Item dalam menu
Jalan-pintas
Item dalam menu
Ctrl + N
Ctrl + O
Ctrl + S
Ctrl + X
Ctrl + C
Ctrl + V
File-New
File-Open
File-Save
Edit-Cut
Edit-Copy
Edit-Paste
Alt + F4
Spacebar
F4
F9
Esc
File-Exit
Display-Scale to Fit
Display-Isosurface ...
Edit-Copy Image
Cancel
Ketika Anda memilih sebuah item, deskripsi ringkas item itu akan muncul pada baris status. Baris status juga menampilkan informasi-informasi seperti jumlah atom dalam molekul yang sedang ditampilkan pada ruang kerja, status perhitungan, atau nilai energi dan gradien.Pada Tool Bar, terdapat 8 ikon alat yang berguna untuk menggambar, memilih, mengatur tampilan, serta menggerakkan atom dan molekul (Gambar 4).

               
Gambar 4
Apabila Anda mengklik-kiri salah satu ikon, maka bentuk kursor dalam ruang kerja akan men-jadi seperti gambar pada ikon itu. Di sebelah kanan ikon alat, terdapat ikon toolbar yang menyediakan jalan-pintas untuk operasi-operasi seperti membaca dan menulis arsip (file), menggunting atau menyalin dan menempelkan struktur, serta menggunakan bantuan on-line.

Warna Patokan (Default)
Secara patokan, ruang kerja HyperChem berwarna hitam, bukan putih seperti pada Gambar 3, maka menyulitkan untuk dicetak hitam-putih. Untuk mengubahnya, Anda klik-kiri item Preferences pada menu File, lalu pada kotak dialog Preferences, pilihlah salah satu warna (misalnya White) pada ‘tab’ Window Color. Serupa dengan itu, dengan menggunakan ‘tab’ Bond Color dan Selection Color, Anda dapat mengubah warna patokan, yaitu hitam dan hijau, berturut-turut untuk ikatan dan warna objek terpilih, menjadi warna lain atau garis tebal.
HyperChem juga memberikan warna patokan yang khas untuk setiap unsur. Daftar lengkap dapat Anda lihat dengan mengklik-kiri item Element Color pada menu Display. Beberapa yang penting disenaraikan pada Tabel 2.

Tabel 2.

Unsur

H, Cl, Al
C
N
O
F, P, S
Na

Warna

Putih

Cyan

Biru
Merah
Kuning
Ungu

Membuka Arsip HIN

  1. Klik-kiri menu File. Perhatikan bahwa ada tanda elipsis (...) di depan beberapa item; ini berarti akan muncul kotak dialog jika item itu dibuka. Klik-kiri item Open ..., maka muncul kotak dialog Open File.
  2. Pada kotak Files of type: cari HyperChem (*.HIN) dan klik-kiri, lalu pada kotak Look in: cari direktori /SAMPLES/AROMATIC dan klik-kiri lagi.
  3. Klik-kiri arsip C60.hin, dan pada kotak Comments akan tertulis ‘Buckminsterfullerene’ yang merupakan nama senyawa yang bersangkutan (Gambar 5).

Gambar 5

  1. Klik-kiri sekali lagi atau klik-kiri tombol Open, maka pada ruang kerja akan muncul strukturnya, sedangkan pada baris status akan tertera jumlah atomnya (Gambar 6).

Gambar 6

Mengubah Model Molekul

Model molekul yang digunakan untuk tampilan pada Gambar 6 ialah model Sticks. Bergantung pada keperluan, kita dapat mengubah-ubah model yang digunakan. Caranya, klik- kiri Display-Rendering, lalu pada kotak dialog Rendering Options, klik-kiri “tab” Rendering Method. Ada 6 pilihan model molekul yang tersedia (Gambar 7).

Gambar 7

  1. Model Balls merupakan model pengisi-ruang yang kasar. Model ini digambarkan dengan lingkaran-lingkaran tidak berbayangan (nonshaded) yang tidak saling berpotongan (Gambar 8).

Gambar 8

Tampilan lingkaran seperti Shading, Highlight, atau jejari lingkaran dapat diatur pada lembar Balls Options (Gambar 9), yang dibuka dengan mengklik-kiri ‘tab’ Balls.

Gambar 9

  1. Model Overlapping Spheres merupakan model pengisi ruang yang lebih halus dan realistis. Model ini digambarkan dengan bola-bola berbayangan (shaded), yang memper-hitungkan perpotongan yang terjadi saat bola-bola itu berikatan (Gambar 10).

Gambar 10

  1. Model Sticks & Dots memberikan gambaran yang lebih baik mengenai bentuk dan volume yang ditempati oleh molekul (Gambar 11). Jika Anda memilih model Dots, maka model Sticks dari Gambar 11 dihilangkan.

Gambar 11

  1. Model Balls and Cylinders menghasilkan model bola dan tongkat (Gambar 12). Tampilan bola juga dapat diatur pada lembar Balls Options (Gambar 9).

Gambar 12

  1. Untuk kembali ke model molekul yang digunakan sebelumnya, klik-kiri Display-Last Rendering atau tekan F2.

    DOWNLOAD VERSI PDFNYA DI SINI
    DOWNLOAD VERSI VIDEONYA DI SINI

0

0 komentar:

Post a Comment